Pages

Ads 468x60px

Featured Posts

Minggu, 19 Agustus 2012

Kacamata Masadepan


Waktu itu pas lagi bulan ramadhan. Lagi puasa, tapi Alhamdulillah gue kuat. Mungkin karena udah gede. Semakin gede kayanya semakin kuat. Jangan mikir aneh-aneh dolo dong, haha.

Saat kuliah gue sering duduk di belakang. Alasannya adalah karena kos gue jaraknya cuman nyebrang dari kampus. Sekarang udah pindah ke Banjarmasin. Tinggal di rumah tapi jauh banget jaraknya, enaknya makan udah siap santap, Alhamdulillah. Waktu di Banjarbaru gue ngekos, jalan kaki juga sampe.  Tapi karena gue orangnya hemat, saking hematnya gue enggan mengeluarkan sedikit tenaga gue. Coba lo banyangin jalan kaki itu keluar banyak banget ATP (yang nggak tau baca buku SMA). 

Akhirnya gue ke kampus pake motor kesayangan gue. Yaiya lah kesayangan cuman satu-satunya, ehehe. Jaraknya itu sebenarnya deket banget, kalo gue melawan arus dikit, trus baru belok di tikungan. Kalo kepagian banyak polisi jadi muter di bundaran, huhh. Nah terus gue datang ke kampus sering beberapa saat sebelum jadwal. Insya Allah ga bakal telat. Bisa juga sih telat kalo pas mo pergi lupa ini itu.

Nah, terus gue kuliah duduk di bangku belakang. Tiba-tiba gue ga ngeliat slide dosen yang tulisan kecil-kecil kaya amuba. Gue kira emang tulisannya harus dilihat pake mikroskop, eh ternyata mata ague bermasalah. Waktu itu temen yang kebetulan duduk di sebelah gue, Yogi (panggilannya Igoy) bilang kalo gue minus (baca:mines). Dia ngetawain aja sambil bilang “ udah tua lo yum” (itu kalo pake bahasa gaul, sebenarnya pake bahasa daerah aj kok “tuha dah nyawa nih yum ae”)

Terus karena waktu kuliah jadwal padat, shooting kejar tayang, sama rekaman, gue ga bisa konsul buat mata gue yang indah ini. Kita harus bersyukur pada nikmat luar biasa ini. Masih untung lo bisa baca cerita gue ini, ya gak? Apa jadinya kalo ga ada mata. Ga bisa liat pemandangan, ga bisa liat teknologi, ga bisa liat cewe, ga bisa liat #sensor# (sound:toot). Banyak banget kan ruginya, ya kita sama-sama ngucapin Alhamdulillah. Lah kok gue kaya ust. Maulana sekarang sekalian aja jamaah ohh jamaahh.

Trus liburan. Bagi mahasiswa liburan bukan liburan sesungguhnya, karena masih banyak yang di urus. Urus bayar spp. Ikoma, kos, laundry, pulsa, akademik. Belum lagi kegiatan organisasi yang bertambah di kala liburan. Tapi gapapa bro, nikmatin aja, toh semua ada hikmahnya, aminn.

Setelah liburan sebentar bertepatan dengan bulan puasa. Terus banyak waktu kosong gue gunakan untuk beribadah kepada Allah SWT, eiss. Dan gue keingat buat ngurus ni mata supaya menjaganya tetap indah dan dapat dipergunakan dengan baik. Tujuan utamanya adalah supaya gue bisa liat tulisan amuba di slide kalo lagi duduk di belakang. 

Gue lupa hari apa gue pergi kepuskesmas buat diminta rujukan. Beres rujukan langsung menuju rumah sakit. Sengaja ke puskesmas dulu. Karena lumayan kan buat korting beli kacamatanya pake askes. Tanya sana tanya sini, loket sana loket sini, akhirnya tiba saat gue konsultasi sama dokter spesialis mata.

Saat itu gue ditemenin sama ayah. Dan kebetulan di poliklinik mata itu ga ngantre, cuman ada 1 orang di dalem nunggu keluar. Gue pun akhirnya masuk. Ruangannya dingin kaya di kutub utara, terus ada 3 beruang di dalam sana. Bukan , 2 orang petugas, 1 orang dokternya. Begitu gue masuk dokter itu lagi bicara sama cewe, mungkin perawat tapi ga mau nebak-nebak deh. Trus ditanya lah gue “pesan apa de?”. Gue bingung… Dalam hati “di jawab apa ya ini, perasaan lagi puasa”. Namun ternyata itu cuman dipikiran gue, itu memori saat di warung. Trus ditanya lah gue “sakit apa?”. Bapa-bapa itu kulitnya item, mukanya kaya india dia nanyain gue sambil senyum bingung. Gue balas dengan senyum frustasi “ga bisa liat jauh pak”.

Langsung gue di suruh duduk. Pake kacamata agak aneh, tapi ga pake kaca. Kacamata itu bolong, sebelah kirinya udah di kasih penghalang, jadilah kacamata sebelang bolong. Kaya judul film aja nih, ckck. Sekarang gue tanya, kacamata yang ga pake kaca di sebut apa? Kalo pake plastik, plastikmata. Kalo pake fiberglass, fiberglassmata. Anehnya apapun bahannya, minumnya??? Jawab sendiri ya males promosi. Anehnya orang-orang tetap bilang itu kacamata.

Kemudian gue dihadapkan pada sebuah layar, yang di dalamnya ada angka-angka acak dan gue di suruh sebutin. Asalnya angkanya gede, kemudian kecil, kecil lagi, amuba. Yah gue menghela nafas, amuba selalu meneror gue. Yang gue liat angka itu ga jelas dan berbayang, seakan-akan itu amuba mebelah diri kalo diliatin. Tidak ingin amuba itu berkembang biak gue mengalihkan pandangan ke cewe perawat tadi. Harapannya dia mau berkembang biak bersama gue, ah indahnyaaa.. Pikiran indah itu dihentikan oleh bapa india dengan senyum bingung tadi.

“Pake ini gimana? Jelas?” bapa tadi nanya sama gue sambil memasukkan lensa ke dalam kacamata bolong sebelah tadi. “lumayan pa udah kelihatan” sahut gue. “kalo yang ini? Jelas?” bapa india dengan senyum bingung tadi membuka celananya. “ Wah jelas banget pa, item” sontak gue kaget. “ini berapa?” kata bapa india. “angka satu pa, jelas besar item” sambil menutup mulut kalo-kalo gue ga bisa menahan muntah. Setelah gue kucek-kucek mata gue sadar mengkhayal. 

Sebenarnya, bapa tadi mencoba beberapa lensa. Sampai akhirnya gue melihat pemandangan jadi putih bersih. Pemandangan putih itu berasal dari perawat yang sedang membuka bajunya, waww. Stop, kali ini kyalan gue mulai membahayakan. Sedikit ceramah yang sering gue kutip. Banyak orang berpuasa tapi tidak mendapatkan pahala, yang didapat hanyalah lapar dan haus. Maksudnya puasa sesungguhnya adalah menahan pikiran lisan perbuatan kita dari hal negatif.

Setelah pandangan gue bersih jelas dan tidak berbayang, maka dicobalah mata sebelahnya lagi (tadi kanan sekarang kiri). Bergonta-ganti lensa, akhirnya dapat yang juga bersih jelas dan tak berbayang. Trus gue disuruh jalan-jalan, supaya dilihat pusing apa enggak. Gue ngerasa agak aneh karena belum pernah pake kacamata sebelumnya.

Yang gue bingung sang dokter asyik berbicara masalah birokrasi kampus gue. Dia mengkritik ini dan itu dan perawat tadi tetap ga pake baju. Udah pake kok tenang. Lanjut dia membicarakan masalah pembiayaan dan macam-macam terus dia bilang “iya ga de?”. Gue tertawa “hahaha” sambil buka celana. Akhirnya pemeriksaan gue selesai. Bapa india tadi make celana, perawat tadi make baju.

Tidak cukup di situ. Ketika gue duduk sebelah ayah gue sambil ngobrol-ngobrol, eh tiba-tiba dia nanya “iya ga de?”. Gue tertawa “hahaha” sambil buka celana. Sialnya kali ini gue kejepit resleting. Namun akhirnya dia malah ngajak bicara, nanya tentang status gue. “kamu mahasiswa”? “iya dok” “program studi apa?” “kedokteran dok” “semester berapa?” “naik semester tiga dok”.

Terus dia ngomong gini ke ayah gue “mumpung masih semester tiga pak, mending pindah saja sekarang. Semua keponakan saya ga ada yang saya rekomendasikan jadi dokter. Kalo mau kaya jangan jadi dokter pak. Coba bapak hitung berapa biayanya per bulan kalikan sampai dia tamat, lebih baik bapak beli ruko pak sewakan dapat keuntungan 10% sampai tamat”. Jleb, sontak gue berak dicelana. Ada apa ini? Apa yang terjadi? Setelah gue raba bokong gue, gue merasa ada yang basah dan baunya agak amis kaya mencret.
Yang bener, jleb, gue kanget bingung. Ada apa ini? Apa yang terjadi? Seorang dokter malah tidak merestui anak didiknya. Sama saja dia tidak menyukai dirinya di masa lalu.

Kemudian di melanjutkan ceritanya ke ayah gue “Jadi dokter itu susah pak, sekolahnya lama. Bayangkan pak yang daftar puluhan ribu yang diambil seratus dua ratus. Terus lama kuliah 4 tahun itu kalo cepet pak. Belum lagi nanti koass 2 tahun dihajar sama senior dan dosen, kalo lulus juga pak. Setelah itu mau jadi dokter harus ujian pula pak. Sudah lulus ujian mau kerja tes lagi pak. Sekarang ini para petinggi sama pejabat itu kan punya anak keponakan sanak saudara, itu yang diutamakannya pak. Susah pak, apalagi kalo cuman dokter biasa gajinya segitu-segitu aja. Mau jadi spesialis harus siap dana minimal 500 juta pak. Kalo mau jadi dokter itu kalo ga pinter banget, ya kaya banget pak.” Dokter itupun bercerita pada setiap detilnya mulai dari masuk, kuliah, koass, sampe spesialis. Kisahnya luar biasa, seperti tidak ada habis-habisnya setiap ceritanya penuh dengan perjuangan dan filosofi-filosofi menarik. 

Banyak sekali petuah-petuah serta kata-kata bijak yang disampaikan ole sang dokter tadi. Beliau melanjutkan ceritanya “ini bukan apa-apa lo pak, saya sebenarnya maksudnya sharing aja. Memang begitulah adanya sekarang ini dan begitulah dulu susah payah  saya sampai bisa menjadi seperti  sekarang ini. Saya bukannya mau menjatuhkan atau menyuruh anak bapak pindah, tapi saya ingin memberi motivasi kepada anak bapak. Bahwa sebenarnya rintangan-rintangan seperti itu dapat kita lalui dengan kerja keras. Kalo mau bekerja keras tentu dapat banyak upahnya, kalo tidak ada kerja mana dapat upah.” Pandangan dokter beralih ke gue “jadi kamu jangan malas, kalo orang lain belajar 2 jam, kamu 3 kalinya belajar, 6 jam. Bekerja lah lebih keras daripada yang lain. Kalo ada tanya jawab tunjukkan bahwa kamu belajar dan bisa menjawab. Kalo ada praktek tunjukkan bahwa kamu ahli dibidangnya. Dokter yang hebat itu kalo pasien keluar dari ruang prakteknya dengan tersenyum maka kamu tinggal tunggu callingan dia. Banyak nanti pasienmu, yang penting kamu dapatkan hatinya. Juga hati senior dan dosenmu. Maka kamu akan mudah dalam kesuksesan. Kalo mau mudah ya harus susah dulu. Jadi kamu sekarang benar-benar belajar, kasian bapa kamu menyekolahkan mahal-mahal, kamu malah malas-malasan. Lalu pandangan beralih ke ayah gue lagi “bukan apa-apa ini pak saya cuman sharing dan mau member motivasi.”

Kebetulan saat itu tidak sedang ada pasien yang menunggu. Dan satu orang dokter lagi masuk, terus menanyakan asal kami. Ayah dan ibu gue orang padang. Karena sang dokter yang baru masuk orang lampung, mereka akhirnya berbicara satu bahasa. Dokter spesialis mata dan yang lain tertawa bersama-sama. Ayah gue pun sangat berterima kasih atas nasehat yang diberikan dokter tadi. Luar bias ague sampai keringat dingin di ceritain pengalaman hidup ini itu. Gue daritadi udah liat jam dan sekarang jam 1, itu artinya udah setengah jam gue, ayah, sama dokter ini ngobrol.

Gue lumayan merasa penat. Sementara bapa india dengan senyum bingung dan perawat cuman diam sambil menyelesaikan berkas-berkas. Gue sebenarnya ada rasa ga enak juga, tapi dokter ini asyik banget memceritakan kisah hidupnya serta nasehat-nasehat luar biasa. Akhirnya ayah dan gue saling bersalam dengan dokter, perawat, dan bapa india dengan senyum bingung. Kemudian melangkah keluar meninggalkan ruang praktek. Gue tersenyum dan tertawa bersama ayah gue ketika keluar. Terima kasih dokter, doakan saya jadi dokter yang sukses. Akan saya ingat dan terapkan nasihat dokter tadi. Semua kisah hidup dan nasihat luar biasa tadi gue jadikan sebagai Kacamata Masadepan…
Read More..

Jumat, 06 April 2012

Teman Pertama Kuliah

Lo semua pasti penasaran sama teman pertama gue, ato mungkin ga tertarik. Mungkin cerita ini biasa aja, tapi gue sendiri yang nganggap ini agak aneh. Tapi cerita ini indah banget buat diceritain ke temen-temen gue di kampus, haha. Terhitung sejak gue ngetik ni postingan, kejadian itu terjadi kira-kira setengah tahun lebih yang lalu…

Saat itu sedang bulan puasa, dimana kita harus menahan lapar, haus, dan hawa nafsu kita. Kalo elo pernah dengar yang namanya ospek, nah saat itu bertepatan dengan kejadian itu. Bedanya di kampus gue ospek itu disebut matrikulasi. Karena gue kebetulan kesandung, terguling-guling, and stop at fakultas kedokteran, system ospeknya ga kaya yang lo pikirin dan kebanyakan di kampus-kampus lainnya.

Kalo di kampus lain mahasiswa barunya di teriak-teriakin, di kampus gue, ospeknya di ajarin nyanyi. Kalo di kampus lain mabanya pada di jemur kayak cucian, di kampus gue santai duduk di aula yang berace (baca: ber-AC). Kalo di kampus lain pada di botakin, yang gue keselin di kampus gue terjanya juga iya. Pembantaian rambut pun terjadi, hutan jadi tandus, gersang, kita harus reboisasi. Untungnya penggundulan ini tidak terjadi ke daerah-daerah lain yang sensitive, ups. Kalo di kampus lain tatapan mesti lurus ke depan ga jelas apa yang diliatin, di kampus gue tatapan lurus serius ngikutin seminar-seminar yang bermanfaat. Yah begitulah mungkin ga semua kampus lain juga kayak yang gue gambarin, tapi sialnya yang gue bandingin itu terjadi pada saat yang berbeda, ya udahlah Indonesia.

Mungkin hal itu terjadi di saat yang salah, karena saat itu sedang puasa. Jadi pada menahan diri buat marah. Alhamdulillah yah, ahaha. Serangkaian aktivitas pun gue jalani dengan penuh jerih payah. Air peluh yang banyak bertaburan. Gue haus tapi ga bisa minum. Gue lapar tapi ga bisa makan. Gue mau sebenarnya tapi ada kekuatan yang tinggi untuk melarang gue, apa yang sebenarnya terjadi Ya Allah…. Ya iyalah inikan bulan puasa.


Udah selesai dari pagi ampe sore di belenggu. Kami pulang, waktu itu jalan kaki. Ga boleh pake motor katanya. Sampai di rumah, langsung buka baju, nafas bentar. Husssshhh.. ZZzzzz.. Tiba-tiba tidur, karena kecapean. Tapi ibadah ga gue tinggalin, gue mengambil sebilah pedang, eh sehelai sarung + tikar. Gue loncat ngambil peci. Berputar-putar di langit, dan Jrengggg!!! Baju koko tiba-tiba kepasang. Akhirnya gue pergi ke…. Mekkah.


Sampai di langgar, gue melihat sosok pria yang mengerikan. Badannya tinggi, kepalanya gerak-gerak. Bibirnya komat kamit terlihat sedang membacakan jampi-jampi buat membunuh gue. Tatapan laki-laki itu lurus ke lantai karena males liat muka gue yang begitu bersinar. Lalu ia mengayunkan tangannya ke lutut, seakan mempersiapkan kuda-kuda agar serangan itu tepat sasaran. Tiba-tiba….. Dia menjatuhkan dirinya ke lantai…. Dannnn guee………… !!!!!!!!! …sadar bahwa dia sedang shalat.

Begitu lihai gerakan yang diperagakan dia. Lekukan tubuhnya, sangat elastis. Dia seakan gerak pake slow motion. Woww, gue kagum dan tepuk tangan. Tak lupa gue ngukur posisi ruku’nya ternyata pas 90°. Wowww, luar biasa, gue kagum dan orang sebelah gue ikutan tepuk tangan. Dan ketika salam, dia menoleh ke kanan, dan hampa. Kemudian menoleh ke kiri, dannnn… shock. Dia menatap gue, gue menatap dia. Kami saling bertatapan.Gue senyum, dia senyum terus muntah.  Dia ngedekatin gue, gue ngedekatin dia. Kami saling dekat. Semakin dalam dan akhirnya kami berciuman. Whattt theee..?????  Ya gak lah!!

Sampai selesai shalat tharawih, dia ternyata masih menunggu lamaran gue, dia ga pulang. Gue pun nantang sejauh mana pengorbanan dia buat nungguin cinta gue. Gue ga tahan, langsung gue lamar, kamipun akhirnya menikah. Kami punya anak dan hidup bahagia selamanya. (untuk paragraph ini mending ga usah di baca) :)

Sampai selesai shalat tharawih, masih ada sesi tadarusan. Gue biasa kalo di kampung gue, ikut tadarusan di langgar daerah rumah. Kali ini gue harus mengaji di tempat yang berbeda dengan mental yang berbeda pula. Hosshhh. Gue menghela nafas, buat menguatkan niat tuk beribadah kepada-Nya. Hebatkan gue terlihat alim, ahahaha. Aslinya sangat alim (yang tau gue sebenarnya senyum pahit) :)

Akhirnya pertempuran antara suara dia, yang kaya qori dan qoriah yang ahli. Beradu sama petinggi-petinggi agama di situ yang suaranya merdu banget, sumpah. Giliran gue pun di mulai, “Bismillahirr….” Sontak orang-orang dalam langgar kaget, “tadi ada suara cicak kejepit tapi dimana ya” katanya. Gue sabar dan mencoba kembali “…hirrahmannirr..” “Itu cicak kasihan, coba satu orang nyari”, katanya lagi. Gue senyum, pahit, berteriak dan akhirnya bunuh diri.

Usai tadarussan, akhirnya makan kue. Sambil minum teh, kami ngobrol-ngobrol tentang masa depan. “Sedikit ya muda mudi yang masih mau tahan sampai malam-malam begini di langgar ini”, pembuka omongan beliau. Gue pun bahagia, tiba-tiba baju koko gue gede dan terbang ke langit. Sembari menikmati hidangan yang telah disajikan, tanya jawab pun terjadi.  Saling menanyakan masalah identitas asal. Percakapan itu terjadi dalam bahasa banjar. Tenang gue translate kok.

Gue di tanyain ama orang tinggi itu, “where are you?”(darimana kamu)

“Ulun dari Banjarmasin, kebetulan di FK, hehe”, sahut gue. (gue dari Banjarmasin, kebetulan di FK, hehe)

“Jurusan apa?”, he said. “Pendidikan dokter ka”, kata gue merendah.

Gue pun ga malu menanyakan calon kekasih gelap gue tadi tentang identitasnya. Tujuannya supaya ga susah bikin surat nikah dan passport.

“Pian tehnik kah ka?”, mencoba menebak karena badannya gede. (Kaka teknik ya ka )

“Kada, aku gin pendidikan dokter jua, uyuh banar tadi ih pas habis matrikulasi”, sahutnya.( Ga, aku juga pendidikan dokter, capek banget tadi pas habis matrikulasi)

Gue bingung, malu sambil bilang, “Jadi ikammm..?” (Jadi elooo..?)

“Iih, kita seumuran haja. Gasan apa mengiau kaka, ahaha”, dengan wajah tertawa terbahak-bahak, sampai batuk-batuk, terus ketawa lagi. (Iya kita seumuran aja, buat apa manggil kaka, ahaha)

Akhirnya bercakap-cakap, saling memperkenalkan diri. Lo bisa cari nama lengkap gue di sini. Dan dia pun memperkenalkan diri serta namanya. Dia teman pertama kuliah gue, Muhammad Topan Widyanto…………

  
Read More..

Minggu, 11 Maret 2012

Hp Master Limbad


Eloh tau gak, sekarang itu jamannya anak gahol, jamannya keren-kerenan. Tapi gue ga ikutan. Teknologi sekarang serba canggih, terlebih-lebih dalam bidang komunikasi dan informasi. Ya, sekarang hp adalah kebutuhan primer, sangat primer bahkan. Saking primernya orang bisa ga makan seharian gara-gara megang hp, hebat kan. Ternyata melalui riset ini hp dapat digunakan sebagai sembako, pengganti beras, jadi petani ga usah repot-repot nanem padi. Swasembada beras!

Macam-macam merek hp pun keluar, ada yang dari swedia, ada yang dari korea, jepang, cina paling banyak, Indonesia juga bisa lo. Mulai dari hp yang paling canggih, dengan model hp yang ga keliatan bisa bunyi sendiri, bisa mutar film sendiri, gila hebat banget tu hp. Ato jangan-jangan yang punya gila, ga ada apa-apa bisa ngomong sendirian sama angin (invisible handphone). Itu yang canggih, hp yang rongsokan juga ada, yang kalo dipencet cuman keluar satu kalimat lucu yang sangat-sangat tidak lucu, biasanya anak-anak balita sering punya hp seperti ini.

Hp itu memang macam-macam, ada yang nakal, sering digunakan untuk berbuat yang tidak-tidak seperti menipu. Ada yang bilang “ma/nak/pak, tolong isikan pulsa 20rb”. Siapa juga yang bakal percaya. Pertama, gue ngomong di keluarga gue ga pake bahasa Indonesia,tapi pake bahasa daerah. Kedua, ga semua orang manggil bapak, gue pake sebutan ayah ke bokap, ya ketahuan lah. Ato yang bilang, “transfernya ke rekening bank saya saja ya, atas nama ‘…..’. Ini juga ketahuan banget, gue bangun tidur terus dibilangin transfernya ke sini, transfer aja kaga bisa, ATM ga punya. Bank aja gue ga tau artinya (itu keterlaluan). Tapi masalah ini bukan tergantung hpnya, tergantung user sebenarnya.


Mungkin perkenalannya terlalu panjang yah, ahaha. Apa juga hubungannya sama Limbad. Nah, gue seneng main sulap. Gue mahir. Mahir membuat kegagalan yang akhirnya ketahuan. Banyak dari show gue yang ketahuan triknya, anggap aja bagi ilmu, amal jariah. Berawal dari situlah gue mulai mencari alat yang bisa main sulap. Jadi alatnya yang nyulap gue, gue yang jadi objek. Ya bukanlah. Saat itu Limbad sedang terkenal dengan narik truk page gigi. Hebat, cari orang kaya gitu aja, jadi mobil derek ga perlu susah-susah narik mobil ato truk. Beras abis kaca dimakan. Sendal ga bisa beli bara api di injak. Hebat sekali Om Limbad ini. Memang cari duit itu susah sampai-sampai harus makan kaca supaya orang lain takjub, kasian juga sih sebenarnya. Hidup ini keras bung…

Karena saat itu kebetulan almarhum hp gue. Gue ga ingat sapa namanya, tapi ciri-cirinya dia agak kurusan. Model NOKIA yang busung lapar. Layarnya cuman kuning ama hitam. Dia udah meninggal, kemaren sempet orangtuanya datang ke gue, dan minta almarhum untuk di semayamkan dalam laci kamar gue. Gue terima dengan isak tangis. Sebelum diberi kain kafan, gue bedah dia buat ngambil batre yang ada dalam perutnya. Maaf ya :(. Sesaat setelah itu gue benar-benar merasa kehilangan. Gue merasa dia sangat berarti, gue ga bisa hidup tanpa dia. Tapi ya udah gue ikhlasin aja, mungkin ada hikmah di balik ini semua. :)

Cari-cari hp, eh di tv ada iklan hp master limbad, mereknya MITO. Sebenarnya gue ga ada niat dan bayangan buat beli hp yang kayak gitu. Pengennya Blackberry, Android, Iphone. Tapi uang ga ada. Kalo di beliin ya harus nurut. Terhipnotis dengan kata temennya, ayah gue langsung ngajak ke tempat penjualan mesin hebat itu. Bentuknya silver agak menyilaukan, seketika gue kesialauan. Silauuu silauuu. Eh ternyata ada orang yang nyenter. Tapi tiba-tiba bersinar lagi. Silauu silauuu, eh ternyata kepala botak salah satu pembeli. Tawar menawarpun terjadi. “Ni berapa mba? Yang ini berapa mba? Kalo yang ini? Itu kok bagus, berapa harganya mba? Mba berapa harganya?”. Mbanya diam . . . . Trus nangis . . . . Trus ketawa . . . . Trus mbanya berubah jadi Naruto.

Setelah terjadi penawaran yang sengit. Gue lelah, peluh bercucuran. Petugas yang lain sudah tak tahan, namun mba ini masih bersikukuh. Separuh ke atas baju mbanya sudah robek tergores pedang gue, jendolan tak berdosa pun terlihat, LOh ini apaan sih??!?! 

Susah payah gue nawar sampe berubah jadi dragon ball, ga ada hasil. Ini harga pas mas. Deal, dengan budget seharga kursi anggota DPR, gue mendapatkan si silver menyilaukan, murid sang Master Limbad. Ruarrrrrr biasaaaa, gue berhasil. Mamaaa, saya berhasill.. T.T T.T

Hp tersebut memiliki banyak fitur-fitur menarik, mulai dari yahoo, twitter, facebook, media player, pokoknya lengkap. Gue pengen nyari hp yang setidaknya bisa internet, ini nampaknya pas buat gue. Dengan wajah yang berbinar-binar, gue langsung ngebuka tu hp. Sebelumnya sudah dinyalakan dan chargenya juga bisa. Gue buka tu kotak seakan sedang membuka peti harta karun. Bersinar, mengkilau, mewah, mulus, kalo ini cewe pasti langsung gue jadiin bini. Merasa bahagia, gue coba nelpon, “mama, saya sudah beli hp baru, hpnya master Limbad” / “Terima kasih nak, kamu berhasil” Kami berdua menangis bahagia. 


Sampai akhirnya gue buka facebook. Yee, asyikk, bisa main mukabuku (facebook), yeeeee dan ternyata GA BISA. Oh gapapa, mungkin yang lain bisa, gue cobain yahoo, Alhamdulillah, yeeee dan ternyata sama. GA BISA. Gue ga menyerah, berbekal keaktifan di twitter, gue coba buka icon itu, yeeeeee dan icon twitter itu GA ADA. Gue mengurut dada, tiba-tiba bibi jamu marah “ngapain to kamu seng ngurutin dadaku?”. Gue kena gampar. Gue ulangin buat ngurut dada, melihat ke atas, apa yang terjadi ya Allah. Namun masih ada satu harapan, kan ada internet. Sebelum buka tu applikasi, gue shalat tahajud, istikharah, puasa ramadhan, walaupun itu bukan bulan puasa. Dan luar biasa, kerja keras gue akhirnya membuahkan KEKECEWAAN. GAAA BISAAAAA!!! ARGHH, AUO AUO AUO ARGHHHH!!!!

Sudah gue setting GPRSnya, setting paket data, setting mbaknya, tetep ga bisa. Mau complain males liat muka mbanya, yang ada gue nafsu. Gue ga nyesal. Gue senyumm :)) tapi bibir gue luka. Air keluar dari mata gue, tapi tetep senyummm sambil darah keluar dari bibir. Bayangin aja sendiri yah. Gue tetep cari sisi positifnya, apa yang hebat dari hp ini? Ato gue di tipu? Sialan lu mba!

Dulu hari-hari dihiasi si NOKIA mantan gue. Sekarang berkomitmen untuk menjaga hubungan ini dengan si MITO. Namun gue sering lalai, dia sering terjatuh dari kasur. Mungkin ini karena gue terlalu nafsu sama si MITO. Dia ga tahan, mencoba kabur beberapa kali dari gue, tapi ga pernah berhasil. Kebanting kesana kesini, kelepas, eh jatuh (padahal sengaja). Kasian si MITO, hebatnya dia ga pernah hang ato rusak kaya BlackBerry si anak tetangga, MITO ini anaknya baek-baek, dia rajin sholat, mengaji. Sekarang dia diterima di universitas negeri.

Yah, kehebatannya adalah di kekuatan, ini mungkin karena dia anak angkatnya Master Limbad. Dia tahan banting. Namun luka-luka juga banyak di kulit MITO. Tentang kekuatannya banyak gue ceritain ke temen-temen. Alhamdulillah sampai sekarang kurang lebih 2 tahun gue bersama MITO. Makasih MITO, kamu udah setia sama aku, kita jalan yuk…. ;D

Read More..

Rabu, 22 Februari 2012

Zlatan Ibrahimovic


Zlatan Ibrahimovic lahir 3 Oktober 1981 adalah pemain sepak bola Swedia yang bermain sebagai striker untuk klub Serie A, AC Milan dan tim nasional Swedia, dimana ia adalah kapten tim.
Ibrahimovic memulai karirnya di Malmö FF pada akhir 1990-an di bawah asuhan Roland Andersson. kemudian Ia menandatangani kontrak dengan Ajax, dan di bawah asuhan Ronald Koeman, ia menjadi pemain profesional. Berapa tahun kemudian, ia menandatangani kontrak dengan Juventus sebesar € 16 juta. Ibrahimovic memperoleh ketenaran di Serie A, manfaat dari kerjasamanya dengan David Trezeguet. Pada tahun 2006, ia menandatangani kontrak dengan saingan juventus di liga italia Internazionale, di mana dia memenangkan penghargaan individu seperti Oscar del Calcio, Guldbollen, dan masuk dalam Tim UEFA 2007 dan 2009 of the Year, selain sebagai pencetak gol terbanyak liga tertinggi di tahun 2008 -09 sementara memenangkan tiga scudetto beruntun. Pada musim panas 2009, ia ditransfer ke Barcelona sebelum pindah ke Milan musim.
Ibrahimovic memegang rekor untuk biaya transfer tertinggi kedua dalam sejarah sepak bola, dengan total 69.000.000 € untuk transfer nya dari Internazionale ke Barcelona. Saat ini ia adalah pemain sepak bola dengan bayaran tertinggi ketujuh di dunia.
Itu tadi salah satu idola gue, dia orang yang punya postur tubuh besar dan skill yang mapan. Sering pindah-pindah club adalah hal yang biasa bagi dia. Golnya pun kebanyakan spektakuler. Gol terbarunya adalah gol saat Milan - Naovara 2-1.. Lo bisa liat videonya.. cekidot
Kalo main PES 2011/2012 juga gue sering pake club yang gue senengin yaitu club AC Milan, soalnya pemainnya badak2, kuat-kuat, golnya juga sering jarak jauh. Gilaa gue bener2 suka.
Dia pernah bermain di beberapa club ternama yaitu:
  • MALMO FF
  • AJAX AMSTERDAM
  • JUVENTUS
  • INTERNAZIONALE
  • BARCELONA
  • AC MILAN
sumber foto:

Read More..

Rabu, 11 Januari 2012

Tipe - Tipe Mahasiswa Fakultas Kedokteran


Ga ada salahnya kan kalo gw ngepos sesuatu yang melambangkan gw, ehehe. Kebetulan gw anak FK jadi ni ada macam-macam spesies mahasiswa yang ada d FK. Kebetulan gw dapat dari grup fb, ada 50 prototype mahasiswa FK. Penasaran apa aja tipe-tipenya, coba cimak yang catu ini : 

1. Mahasiswa perfeksionis = mahasiswa yg anti sama inhal. sekali dpt inhal langsung guling2 ditanah dan galau 7 turunan.

2. Mahasiswa studyholic = duduk paling depan, sehari2 ngurung diri dalam kamar buat belajar. motto hidupnya "tiada hari tanpa belajar"

3. Mahasiswa idiopatik = ga jelas kehidupannya di kampus. kadang2 ada, kadang2 ga ada.

4. Mahasiswa poli-organisasi = aktif diberbagai organisasi kampus. motto hidupnya "banyak organisasi, banyak rezeki"

5. Mahasiswa pasrah = dapat inhal? ah tenang, kan ga cuman aku doang yang ga lulus

6. Mahasiswa pecinta = kerjaan sehari2nya pacaran tak peduli tempat, waktu, dan lokasi.

7. Mahasiswa cadaLOver = saking terobsesinya sama cadaver, ampe kuliahnya hanya saat ada materi anatomi atau pratikum anatomi.

8. Mahasiswa SKS = tipe paling banyak di tiap kampus. belajar sampai larut hanya ketika besoknya ujian.

9. Mahasiswa religius = sukanya mengaji dan berdakwah ketika ada waktu kosong

10. Mahasiswa paket hemat = datengnya pas praktikum,skill lab ma tutor doang

11. Mahasiswa galau = tiap malam ngetweet galau sambil dengerin lagu2 adele

12. Mahasiswa setengah dewa = Tiap hari kerjaan nya maen game dan OL, tapi selalu berhasil kalo ujian.

13. Mahasiswa gaul stadium 4 = ke kampus pakai kaos oblong dan celana jeans

14. Mahasiswa inhibitor = sukanya nanya2 ke dosen sehingga menghambat mahasiswa yg lain utk pulang

15. Mahasiswa kritis : selalu nanya jadwal kuliah padahal modul dia punya, dan bertanya terus kapan dosen masuk

16. Mahasiswa OVJ = tiada hari tanpa membuat tertawa teman2nya

17. Mahasiswa petani = datang paling pagi buat bookingin tempat duduk temen

18. Mahasiswa insert investigasi = niat dateng ke kampus buat nyari gosip2 ter-hot seangkatan

19. Mahasiswa asianlover = tiap hari ngebahas korea. suka teriak2 ga jelas tiap ngeliat foto/ video artis korea

20. Mahasiswa FreeAll = datang ke kmpus bawa laptop untuk dapat ngenet gratis dan download film gratis pake sinyal wifi kampus

21. Mahasiswa the ripper = pembunuh teman saat tutorial

22. Mahasiswa dreamer = kerjaannya tidur di kelas dari awal sampai habis

23. Mahasiswa KW 9 = beli buku yg bajakan semua.

24. Mahasiswa ekstrovert : suka gosipin kelakuan teman²nya & dosen/Konsulen

25. Mahasiswa pa bondan = dateng ke kampus cuma nongkrong di kantin sambil ngeborong kuliner

26. Mahasiswa introvert = punya bahan untuk belajar buat ujian dari dosen hanya disimpan buat sendiri, ogah bagiin ke teman²

27. Mahasiswa perpustakaan berjalan = kemana2 bawa buku yg tebel2

28. Mahasiswa JournalLover = bawa jurnal kemana2 tapi ga paham isinya apa

29. Mahasiswa model : kekampus pakai height heel lebih 10 cm,,,

30. Mahasiswa pencabut dompet = sukanya nagih uang ke teman

31. Mahasiswa Konter = datang ke kampus menawarkan jasa pulsa elektrik

32. Mahasiswa recorder = hafal semua yang dikatakan dosen waktu kuliah

33. Mahasiswa program KB = IP 2 cukup

34. Mahasiswa hemat listrik : suka ngecas bb. Laptop,hape dikampus

35. Mahasiswa SOGO = ke kampus dandannya kaya mau liburan keluar negri

36. Mahasiswa hemat air = suka numpang mandi dan BAB di wc kampus

37. Mahasiswa buku berjalan = mahasiswa yang saking pinternya, ditanyain materi selalu bisa jawab

38. Mahasiswa game center = mahasiswa yang datang ke kampus cuma buat maen game online bareng temen seangkatan

39. Mahasiswa cool = paling suka duduk dibawah AC ketika kuliah

40. Mahasiswa las vegas = ke kampus cuma buat maen poker sama UNO di kantin.

41. Mahasiswa olahragawan = ke kampus selalu pake sepatu futsal

42. Mahasiswa superman = kemana-mana sobotta dan dorland d gendong d tas.

43. Mahasiswa RU = ada apa apa dikir langsung updet pm, menuhin recent updates

44. Mahasiswa bermodal cinta = datang ke kampus ga bawa apa2

45. Mahasiswa joki 3 in 1 = suka nebeng temen ke kampus

46. Mahasiswa seks bebas = suka nyucuk flashdisk berisi virus ke berbagai laptop

47. Mahasiswa tutorial oriented = hanya belajar keras saat tutorial aja

48. Mahasiswa kupu2 = kuliah-pulang kuliah-pulang

49. Mahasiswa salesman = gaya berpakaiannya susah dibedakan antara mahasiswa dan salesman

50. Mahasiswa gaib = kehadirannya tidak jelas
Nah itu tadi 50 protype mahasiswa FK, pasti ga jauh beda sama anak-anak FK d Indonesia, ahaha. Rata-rata pasti ada aja yang kaya disebutin di atas. Sekarang tinggal dipilih, tipe manakah kamu?

Source: Grup facebook Ikatan Mahasiswa Kedokteran Indonesia
Read More..